Malang#3: Hot Cui Mie Malang

By Roem Widianto - December 23, 2019


Assalamu'alaikum.

Makanan terfavoritku sejak aku kecil adalah mie ayam. Saking sukanya, aku bisa makan mie ayam dua kali dalam seminggu. Tapi itu dulu, sebelum aku mengenal cwi mie. Ketika akhir SMA adalah saat-saat awal aku menemukan kedai cwi mie pertama yang ada di kampung halamanku.

Cwi mie memiliki tampilan yang hampir mirip mie ayam. Bedanya cwie mie disajikan dengan taburan parutan daging ayam, tidak seperti mie ayam yang menggunakan suwiran daging ayam. Selain itu, kuah cwi mie menggunakan kuah kaldu yang bening dan mie nya menggunakan mie yang digiling pipih. Jadi rasanya benar-benar ringan, tidak berminyak, segar, gurih dan dilengkapi dengan lembutnya mie pipih dengan kekenyalan yang pas. Sejak pertama kali aku mencoba cwi mie, aku langsung jatuh cinta dengannya. Dan sejak saat itu, mie ayam bukanlah makanan paling favoritku lagi, melainkan sudah tergantikan dengan cwi mie.

Usut punya usut, cwi mie adalah makanan yang datang dari kota Malang. Setelah mengetahui hal itu, aku jadi ingin mencoba rasa cwi mie langsung di kota kelahiran makanan ini.


Beberapa waktu yang lalu alhamdulillah aku dan suamiku berkesempatan untuk berkunjung ke Kota Malang. Tentunya aku gak akan menyia-nyiakan kesempatan untuk makan makanan terfavorit. Kebetulan di dekat tempatku menginap, Ibis Styles Malang, ada sebuah kedai cwi mie. Saking dekatnya, untuk ke sana kami lebih memilih untuk jalan kaki saja, supaya hemat bensin. Hehehe.


Hot Cui Mie Malang, dari nama kedainya saja sudah terbayang rasanya. Mie dengan kekenyalan yang pas, dengan kuah yang gurih dan segar, dipadukan dengan rasa pedas yang menggugah selera. Hmmmmmm. Membayangkannya saja sudah menetes air liurku. Sampai di kedainya ternyata suasananya sudah agak ramai, karena memang sedang jam makan siang. Saat antre untuk memesan makanan, iseng-iseng aku melihat layar LED TV yang menayangkan gambar-gambar artis dan juga para publik figur lain yang sudah pernah mencoba makan makanan dari kedai ini. Kebayang kan, betapa enaknya makanan yang dijual di kedai ini.

Kami memesan satu porsi cwie mie Malang untuk suamiku dan satu porsi hot cui mie ayam untukku. Sebenarnya untuk menu hot cui mie, mereka memberikan pilihan hot/no hot. Tapi karena aku pecinta makanan pedas, tentu saja aku memilih varian yang hot. 

Untuk menu hot cui mie ayam aku mendapatkan semangkuk mie yang diletakkan di atas pangsit goreng berbentuk mangkuk. Di atas mie ada sawi dan juga potongan daging ayam yang disiram saus pedas. Sedangkan untuk cwie mie Malang tampilannya seperti halnya cwie mie lainnya, yaitu mie dengan parutan ayam, sawi dan juga pangsit goreng. Untuk kedua menu ini kuahnya dipisah dan ada tambahan acar timun dan cabe rebus.

Cui Mie Malang dan Hot Cui Mie
Sebelum menuang kuah bening ke mangkuk mie, aku mencicipi dulu rasa kuahnya. Seperti tebakanku sebelumnya, rasa kuahnya gurih dan segar. Lalu setelah itu aku campur kuah ke dalam mangkuk mie. Ternyata hot cui mie ini rasanya tidak sepedas yang aku bayangkan. Rasanya seperti mie + kuah segar nan gurih + saus tomat dengan rasa semu pedas. Dan ternyata aku kurang suka dengan kombinasi rasa ini. Karena ada campuran saus, jadi ada tambahan rasa manis dan sedikit kecut dalam makanan ini. Dan karena aku tidak terlalu suka dengan saus, jadi aku pun kurang menikmati makan menu hot cui mie ini. Sedangkan untuk cwie mie Malang nya, enak kok, seperti halnya rasa cwie mie yang pernah aku coba: gurih, segar, dengan mie yang kenyalnya pas.

Rasa mie yang aku coba di kedai ini sebenarnya lumayan enak. Hanya saja tidak seenak bayanganku. Mungkin karena ekspektasiku yang terlalu tinggi sebelum mencoba makanan ini. Dan lagi, untuk menu cwie mie dengan porsi terbilang sedikit, harga 18.000 dan 23.000 ini menurutku agak sedikit mahal. Apalagi potongan ayamnya pun (menurutku juga) sedikit. Sepertinya aku bisa menemukan makanan dengan rasa yang setara makanan ini tapi dengan harga yang lebih terjangkau di tempat lain.

Catatan: Ini berdasarkan selera pribadiku. Mungkin saja makanan di kedai ini tak terlalu memuaskan lidahku tapi bisa saja cocok untuk lidah kalian.

  • Share:

You Might Also Like

20 komentar

  1. Jujur saya belum terlalu ngeh ama Cui Mie Malang, tapi dulu sering banget dengar cerita bos saya yang suka banget ama cui mie Malang.

    Menurut saya bener sih, kalau harga segitu memang harusnya sih enak banget hahaha.
    Kan porsinya juga nggak banyak amat, pastinyalah kudu enak banget.

    Kalau mie ayam , saya juga suka, tapi rasanya belum menemukan mie ayam yang benar-benar enak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau mie ayam yang enak bisa coba mie mapan, Mbak Rey. Di Sidoarjo ada dua, dekatnya gelora delta sama di daerah pepelegi. Aku paling semangat nih, kalau diajak makan ke tempat ini, mbak. Hehehe.

      Delete
    2. Eh iyaaa...
      Saya sering makan di Surabaya, tapi anehnya saya malah pesan penyetannya ckckckck.
      Padahal mie nya enyak ya.

      Abisnya penyetannya menggoda, apalagi yang paket 4 orang dalam 1 cobek gitu, enak banget secobek isinya banyak macamnya :)

      Delete
    3. Aku malah belum pernah cobain yang penyetannya, Mbak Rey. Masih penasaran pengen coba semua varian mie nya. Hehehe.šŸ˜†

      Delete
  2. Baru tahu kalo ada makanan Cui mie Malang, kalo bakso malang sih banyak yang jualan di Jakarta sini kang.

    Kalo lihat makanan jadi pengin makan juga, sayangnya ga punya duit buat ke malang.šŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cui Mie masih sodaraan sama mi ayam kok, kang. Cuman bedanya dia pake parutan ayam dan kuahnya bening (gak berminyak). Hehehe.:-)

      Delete
    2. Oh masih saudara satu bapak ya sama mie ayam.šŸ˜

      Mie ayam juga makanan favoritku, cuma ga berani makan tiap hari, takut Ndut.šŸ˜‚

      Delete
    3. Gendut gapapa loh, yang penting sehat. Eh, mi ayam makanan sehat gak sih? šŸ˜‚

      Delete
    4. Katanya sih kurang sehat, soalnya bikin kantong bolong kalo makan tiap hari 3x..šŸ˜‚

      Delete
  3. Replies
    1. Memang rasanya lumayan enak, Mas. Monggo dicoba.

      Delete
  4. Ah..udah lama gak makan cui mie.. Tiba-tiba jadi kepingin.. Dirimu di Malang ya mba? Wishlist jalan-jalan ke Malang belum tercoret nih tahun ini.. Huhu.. Semoga tahun depan bisa jalan-jalan ke Malang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Bulan lalu maen ke Malang, tapi cuman 5 hari. Pengen lebih lamaaaa. Hehehe.šŸ˜†
      Aamiin. Semoga bulan ini atau tahun depan bisa main ke Malang ya, Mbak.

      Delete
  5. Saya termasuk penggila mie-miean haha semua makanan yang berbahan mie pasti suka. Tapi jujur belum pernah coba Hot Cui Mie karena memang jarang ke Malang juga, semoga one day kalau saya ke Malang lagi, saya bisa coba menu ini. Dari fotonya terlihat enak sekali :>

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh banget dicoba, Mbak. Kalau lagi main ke Malang.šŸ˜„

      Delete
  6. ternyata makanan ini namanya Cwie Mie yaaa... kukira ini Mie Ayam versi upgraded gitu heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi ini mi ayam versi upgrade, mbak. Tapi entahlah. Hehehe.

      Delete
  7. Memang yang bikin hidup itu kurang nikmat adalah dibanting ekspektasi yaaa...
    Tapi baru tau nih ada menu cwie mie ini, nanti pengen cari tau juga kali aja di Jakarta apakah ada, biar ga penasaran :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang terkadang realita gak seindah ekspektasi, Mbak. Hehehe.

      Hayuk, dicoba Mbak. Siapa tahu bisa jatuh cinta sama cwie mie macam saya.šŸ˜„

      Delete

Komentar akan dimoderasi. Jadi mohon maaf sekali apabila komentar yang tidak sopan, mengandung kata kasar, menyinggung SARA, spam, dan yang berisi link hidup terpaksa tidak saya terbitkan. Terima kasih sudah mampir dan berkomentar.šŸ˜„