Surabaya#1: Waroeng Spesial Sambal

by - January 06, 2020


Assalamu'alaikum.

Hayooooo, liburan tahun baru kemarin kalian main ke mana ajaaaaaaa? Seru banget ya, liburan bisa kumpul bareng keluarga besar sambil bakar-bakar sate. Atau ada yang traveling untuk menikmati kembang api di tempat baru yang belum pernah dikunjungi sebelumnya. Atau bahkan ada dari kalian yang bakar-bakar rumah tetangga supaya suasana tahun baru bertambah ramai. Hehehe, bercanda. Nah, kalau aku nih malam tahun baru di rumah saja tidur nyenyak sambil peluk guling. Apa daya suami ada jadwal masuk kerja. Nasib orang yang kerja di bidang transportasi, musim liburan (peak season) malah susah ambil cuti. Iya lah, kalau pada libur juga, terus orang yang mau pulang kampung pake moda transportasi masa apa. πŸ˜…

Tapi tak apa, tidak bisa menikmati malam tahun baru bukanlah masalah untukku. Toh malam tahun baru juga sama saja dengan malam-malam lainnya, cuma berbeda di bunyi mercon dan cahaya kembang api saja. Apalagi aku gak kuat melek sampai tengah malam.πŸ˜‚
Walaupun tak bisa menikmati malam tahun baru, beberapa hari sebelumnya aku sempat makan malam berdua bareng suami. Bukan makan malam mewah, melainkan hanya makan malam kecil-kecilan di salah satu warung di daerah Rungkut. Waroeng Spesial Sambal namanya, atau lebih akrab dipanggil SS. Gak asing kan, dengan nama warung ini? Nah, iya emang warung ini punya banyak cabang yang tersebar di daerah Jawa-Bali.


Alasan utama kenapa kami memilih makan di SS saat hari istimewa itu (kebetulan ada yang lagi ulang tahun saat itu) adalah karena SS merupakan warung makan yang menyimpan memori kenangan tentang kita berdua. Okay, yang menyimpan memori kenangan tentang kita berdua bukan SS Rungkut, melainkan SS Kediri. Tapi karena kami gak bisa pulang kampung dan menu serta suasana di dalam SS Rungkut sama saja dengan SS yang di Kediri, jadi kami memutuskan untuk makan-makan di SS Rungkut saja karena tempatnya dekat dengan tempat tinggal kami.

Ijin flashback sebentar ya, rek. Dulu waktu masih bujang kami sering sekali makan bareng di warung SS. Waktu itu aku masih kuliah, dan mantan pacarku (sekarang suami) masih awal-awal masa kerja. Kami merupakan dua orang bokek yang harus nabung dulu sebelum bisa makan-makan berdua. Dan SS ini merupakan warung yang pilihan menunya buanyak dan harganya murah. Ditambah lagi dia juga punya menu sambal yang beraneka ragam, jadi manusia doyan pedas sepertiku ini suka sekali makan di tempat ini. Dompetku dan dompet mantan pacarku juga aman tak terkuras habis.


Okay, kembali lagi ke masa kini. Kami datang di SS Rungkut saat hampir isya'. Dan sampai sana meja sudah penuh semua, jadi kami harus tunggu sampai ada pelanggan yang meninggalkan tempatnya makan. Untung kami tidak harus menunggu lama, karena ada pelanggan yang pergi sesaat setelah karyawan SS memberi tahu kami meja sudah penuh.

Kami di sana tak hanya ngobrol dan bernostalgia mengenang masa-masa pacaran dulu lho, rek. Kami juga pesan makanan dan minuman untuk menemani asyiknya kita mengobrol dan sesekali meng-ghibah. Seperti yang kami perkirakan, pilihan menunya buanyak banget. Tapi kami tak kebingungan memilih menu makanan dan minumannya. Tinggal samakan dengan yang biasa kami makan dulu, sekalian supaya nostalgianya tambah berasa.

Mon maap, cumi goreng tepungnya masih digoreng. Jadi dia gak terfoto.
Kami memesan cumi goreng tepung, tempe goreng, paha ayam goreng, cah tauge, sambal bawang tomat, sambal udang, es teh, es susu coklat, dan tentu saja nasi. Orang Indonesia gak makan namanya kalau gak pake nasi, ya kan? Spesialnya di sini, nasi di berikan dalam wadah wakul anyaman bambu dan kita semua bisa minta tambah nasi alias refill nasi sepuasnya tanpa membayar tambahan biaya lagi. Cocok buat yang porsi makannya besar kan. Hehehe.

Untuk masalah rasa, masakan yang kami pesan ini rasanya tergolong lumayan enak. Aku paling suka dengan menu paha ayam goreng dan sambal udangnya. Untuk paha ayam gorengnya, kami mendapatkan satu porsi paha ayam yang ukurannya bisa dibilang besar. Ayamnya juga digoreng dengan kematangan yang pas sehingga tidak mengurangi rasa lembut pada daging dalamnya, kalo kata orang-orang sih dagingnya juicy gitu. Untuk sambal udangnya enak karena aku suka sambal dan aku juga suka udang. Benar-benar dua kombinasi makanan kesukaanku. Dan penilaian tentang sambal udang ini benar-benar kurang objektif, saking aku sukanya dengan dua hal ini.πŸ˜‚

Walaupun rasa makanan di warung SS ini tergolong enak, ada satu menu yang aku kurang puas. Sebutlah inisial dari makanan ini 'cah tauge'. Hehehe. Karena kami mendapatkan cah tauge dengan rasa yang super duper asin. Saking asinnya kami berdua gak berani makan kuahnya. Mungkin saja kami apes untuk menu kali ini, karena di cabang yang Kediri dulu seingatku makanannya gak ada yang asin banget seperti ini. Ya mungkin saja yang masak cah tauge lagi kebelet pengen kawin, makanya masakannya kebetulan kok uasin bingits.

Untuk orang-orang pecinta pedas tapi bokek seperti kami, warung ini cocok sekali untuk pilihan tempat makan kalian. Pilihan menu makanan dan sambalnya lumayan enak, harganya murah pula. Serius, harganya murah banget, lho. Untuk semua makanan dan minuman yang kami pesan cuma kena Rp 72.600 lho, rek. Dengan duit Rp 75.000 dan kembalian Rp 2.400 kami bisa merasakan makanan dengan menu macam-macam, dan seharusnya makanan-makanan yang kami pesan tuh cukup untuk dimakan tiga orang. Haduh, terharunya akuuuuuuuuu. Warung SS ini dari dulu sampe sekarang ternyata gak berubah, masih aja murah. Ngomong-ngomong kalian-kalian udah pernah cobain makan di warung SS terdekat belum?


Waroeng Spesial Sambal (SS)
Jl. Rungkut Madya No.25, Rungkut Kidul, Kec. Rungkut, Kota SBY, Jawa Timur 60293

<Rp 50.000 per orang

You May Also Like

44 komentar

  1. Sambelnya pedes banget kak. Apalah daya lambungku yang makan pedes dikit aja langsung perih. Tapi emang sih pedesnya nagih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makan gak pake sambel tuh rasanya hambar banget, serasa gak semangat makan. Kalo pake yang pedas-pedas nasi se-wakul pun bisa habis. Hehehe.

      Delete
  2. Waalaikumsalam kak, aku belum pernah makan di warung SS karena udah punya warteg kak.πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, enak dong punya warteg sendiri. Bisa makan sepuasnya.πŸ˜‚

      Delete
    2. Kalo mau boleh kok kasbon disini..😁

      Delete
    3. Ntar aku setelah kasbon langsung kabur aja, biar gak ditagih. Hehehe.

      Delete
  3. Di kampung saya , SS Wonogiri juga selalu rame. tempatnya malah luas. Favorit saya telur gobal gabul dengan sambal terasi mentah atau sambal welut ..yummyyy pedes sambelnya itu yang mbuat ketagihan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya ss termasuk tempat makan favorit ya, Mbak. Rasanya lumayan harganya murah. Hehehe.

      Delete
  4. untunglah makan yang enak-enak pada awal tahun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tak mengapa gak bisa menikmati malam tahun baru. Yang penting bisa makan-makan enak, tuan.

      Delete
    2. kalau makan yang enak-enak memang bagus ..alhamdulillah

      Delete
  5. Makan ayam goreng itu pasangan paling pas emang sambel yang pedes.
    Kalau ga salah di Bali juga ada cuman lupa di mana gitu dan belum pernah nyoba.
    Yang sering nyoba malah D'Sambal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, aku pernah dengar nama D'sambal nih, Mbak. Niatnya kalo main lagi ke Bali mau mampir makan ke sana.

      Delete
    2. Baru inget, dulu SS itu pernah ada sebelum D'Sambal deket dengan tempat praktek dokter anakku. Dulu pernah sekali, pulang bawa si kecil imunisasi mampir. Tapi, sekarang udah ga ada.

      Delete
    3. Waduh, sayang banget ya, Mbak. Kedai penyetan di sana berkurang satu.πŸ€”

      Delete
  6. Ya ampuuuun, kangen banget sama SS~

    Dulu kalau lagi di Jogja, pasti makan SS minimal sekali (selain Olive Chicken) hahaha. Di Bali sendiri ada SS tapi jauuuuh banget, cuma 1 yang saya tau cabangnya, itu pun di area ke arah Jimbaran sana~ makanya kalau nggak lagi main di area sana ya nggak bisa makan SS :/

    By the way favorit saya itu Jamur Crispy-nya sudah cencu, dan aneka sambalnya. Kalau sayur-sayurannya jangan ditanyalahya, enak semuaaaa. Apalagi tumis kangkungnya. Hehe. Jadi laparrrrr. Kenapa dari tadi blogwalking isinya makanan semuaaa :9

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah tanda-tanda itu mbak. Tanda sudah waktunya makan. Hehehe.πŸ˜‚

      Delete
  7. Sebentar, saya kok nggak pernah tahu ya makanan ini? padahal murmer dan suami itu pecinta makanan penyetan banget!

    Itu murmerrr loh, pesanannya lumayan banyak, nggak sampai 100ribu.
    Mau nyari ah, besok weekend, bikin ngiler dan mupeng aja.

    Tapi memang sih, Rungkut itu daerah yang asing bagi kami, jarang banget explore di sana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuk, coba main-main ke Rungkut, Mbak. Dekat sana juga ada mie pangsit yang super enak lho.πŸ˜‰

      Delete
    2. Waahh noted! saya juga suka mie pangsit.
      Sulit rasanya cari yang enak.
      Dan saya dong lupa, nanti baca ini baru ingat kalau mau cari di Rungkut.
      Yaaaa.. nunggu lagi deh weekend nanti hahaha

      Delete
    3. Weekend sudah dekat lho Mbak Rey. 4 hari lagi.πŸ˜†

      Delete
  8. Replies
    1. Betul tuh, mas. Sambal bikin nasi cepat habis. πŸ˜„

      Delete
  9. Aaaak, jadi kangen jogja kalo inget SS. Kangen SS juga denk. dulu jadi tempat ngedate juga soalnya, hoho. Kalo mau makan ini harus ke kediri dulu soalnya, ga ada di pare kemarin. huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak kangen aku juga, Mbak. #Eh.

      Sepertinya banyak orang yang dulunya ngedate di tempat ini ya, Mbak. Murah meriah soalnya. Hehehe.

      Delete
  10. menu banyak cuma bayar 75k, ini puas makannya mbak. makan memang pasti ga lengkap tanpa nasi, yee kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mas. Apalagi nasi nya boleh nambah sepuasnya. :-D

      Delete
  11. SS nih salah satu tempat yang wajib saya kunjungi kalo ke Jogja. Enakkk dan murah bangetttttt, bisa kalap deh kalo ke SS. Menu favorit saya: sambel cumi, cah kangkung dan jamur krispi.

    Mbak kalo ada menu yang kurang sreg misal keasinan, mbak bisa komplen ke mereka. nanti diganti yang baru. Temenku pernah pesen sambel udang minta gak pedes (?) tapi ternyata masih pedes untuk ukurannya... terus dia minta ganti yang baru dan dikasih dong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, tips bermanfaat, Mbak Nike. Lain kali kalau ada yang kurang sreg minta ganti aja deh. πŸ˜†

      Delete
  12. Kalo saya yang ke tempat bisa refiil nasi, bisa bangkrut tuh yang punya. Porsi makan saya gak ketulungan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo bangkrutkan warungnya, Bang Day.πŸ˜‚

      Delete
    2. wkwkw.. yang ada mungkin saya diusir kalo datang kedua kali hehehe

      Delete
    3. Yang kedua kali ke cabang gerai yang berbeda, Bang Day, biar gak ketahuan. Hehehe.

      Delete
  13. Sambal semakin pedas semakin hot he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, Mas. Kalau es tambah dingin tambah cool. Hehehe.

      Delete
  14. memang enak ini mas! hehe udah sering nyobain ini.. karna punya varian sambal banyak dan ga mahal

    ReplyDelete
  15. Asyik banget tuh, Makan enak dan murah sekaligus nostalgia masa pacaran. prikitiw.

    ReplyDelete
  16. Walah mbk. Aku jadi pengen nih, tapi apa daya, di sini nggak ada kayaknya. Cuma bisa menelan ludah sambil membayangkan. Mungkin nanti bikin sambil korek aja sendiriπŸ˜‚
    Nostalgia biar makin mesra ya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Kok tau aja. Hehehe.πŸ˜‚

      Wah, aku minta sambal koreknya juga dong Mbak. Wkwkwk.

      Delete
  17. Enyaknya!!
    Alhamdulillah, di Bali juga ada warung SS namanya, Spesial Sambal, ah, jadi laper..

    ReplyDelete

Komentar akan dimoderasi. Jadi mohon maaf sekali apabila komentar yang tidak sopan, mengandung kata kasar, menyinggung SARA, spam, dan yang berisi link hidup terpaksa tidak saya terbitkan. Terima kasih sudah mampir dan berkomentar.πŸ˜„